News, Seleb  

Menuai Polemik, Soroti Nikah Siri, Kongres Pemuda Jatim Duga Lesty dan Rizky Billar Beri Keterangan Palsu di KUA

Pernikahan siri pasangan Billar dan Lesty masih menulai polemik hingga menjadi perhatian publik.

Terkait hal itu, Kongres Pemuda Jawa Timur pun ikut menyoroti permasalahan pasangan yang dijuluki Leslar itu. Ketua Pimpinan Kongres Pemuda Jawa Timur, Edi Prasetyo mengungkapkan kesalahan Billar dan Lesty Kejora.

Hal tersebut disampaikan dalam video yang diunggah di YouTube Intens Investigasi, Rabu (29/9/2021).

Edi menjelaskan tidak seharusnya ijab kabul dilakukan dua kali, seperti yang dilakukan Billar.

“Dalam konteks ini, dalam agama ‘kan kita tidak dibolehkan melakukan ijab kabul dua kali.”

“Di dalam syariat tidak ada pembenarannya ‘kan seperti itu,” ucap Edi.

Pada permasalahan ini, Edi hanya memperhatikan soal status anak yang kini tengah dikandung Lesty.

“Sehingga seharusnya mereka berdua tetap melakukan kembali ke aturan yang ada,” kata Edi.

“Supaya sama-sama mempunyai kekuatan hukum.”

“Yang kami tekankan di sini adalah terkait dengan perlindungan anaknya nanti,” tuturnya.

Lantas, Edi menduga Billar dan Lesty memberikan keterangan palsu saat mendaftar pernikahan di KUA.

Dugaan ini muncul mengingat keduanya menggelar akad nikah 19 Agustus 2021 dan nikah siri di awal tahun. Padahal saat mendaftar pernikahan, terdapat surat yang menyatakan status masing-masing calon mempelai.

Edi kemudian menyorot pengakuan Billar dan Lesty, serta statusnya sebelum menikah.

“Menduga memberikan keterangan palsu saat mengajukan permohonan administrasi ke KUA,” terang Edi.

“Kan ada diminta surat pernyataan calon mempelai, baik laki-laki maupun perempuannya itu statusnya apa.”

“Kalau mengacu pada keterangan mereka berdua mengaku sudah melakukan pernikahan siri,” tambahnya.

Meski begitu, Kongres Pemuda Jawa Timur hingga kini masih menunggu ada pihak yang membuat laporan. Apabila ada yang akan mempolisikan Billar dan Lesty, maka Edi memilih untuk memantau.

“Kemarin saya amati ada salah satu warganet yang akan melaporkan terlebih dahulu.”

“Namun apabila warganet tersebut tidak melapor, kami yang akan melakukan pelaporan,” jelas Edi.

Edi menambahkan, Billar dan Lesty akan disangkakan dengan UU Keterbukan Informasi publik.

“Kami akan menggunakan pasal pembohongan publik, mengacu Undang Undang Nomor 14 tahun 2008.”

“Ancaman hukumannya ‘kan bisa empat tahun penjara,” imbuhnya.

sumber : bogor.tribunnews

Leave a Reply

Your email address will not be published.